Olahraga

Meriah, Jalan Sehat Berbudaya di Kelurahan Mangunharjo Probolinggo

×

Meriah, Jalan Sehat Berbudaya di Kelurahan Mangunharjo Probolinggo

Sebarkan artikel ini

Kota Probolinggo, BULETIN.CO.ID –Rangkaian peringatan Tahun Baru Islam, 1 Muharram 1445 H oleh Kelurahan Mangunharjo, mencapai puncaknya pada Minggu (23/7) pagi dengan dilaksanakannya Jalan Sehat Berbudaya bersama Wali Kota Probolinggo. Dalam kegiatan yang di-branding dengan nama Belah Jimat, Bersih Lahir Jiwa Masyarakat (Belah Jimat) Mangunharjo itu, dihadiri Wali Kota Probolinggo, Habib Hadi Zainal Abidin.

Wali Kota Habib Hadi datang sekira pukul 06.35 WIB diiringi tarian barongsai. Tak sendiri, ia didampingi Camat Mayangan Agus Dwiwantoro, Lurah se-Kecamatan Mayangan, Plt Kapolsek Mayangan AKP Eko Nur Wahyudiono dan Danramil Mayangan Kapten Inf Asmawi. Habib Hadi kemudian melepas peserta jalan sehat tepat pukul 06.50 dan ikut berkeliling mengikuti rute bersama Camat Mayangan diiringi musik dari Kelabang Songo. Rombongan melewati Jalan WR. Supratman-Jalan Imam Bonjol-Jalan Dr. Sutomo-Jalan Ahmad Yani dan finish di Kelurahan Mangunharjo lagi.

Di hadapan masyarakat Kelurahan Mangunharjo, Habib Hadi mengatakan, ia hadir untuk memenuhi janji. Meski semalam dirinya masih berada di Semarang, Jawa Tengah untuk menerima penghargaan KLA (Kota Layak Anak), pagi harinya Bapak empat anak ini hadir di acara Kelurahan Mangunharjo. “Karena ada acara di Mangunharjo yang mana pada tahun dulu saya janji akan hadir karena melihat kekompakan warganya. Maka saya langsung balik tadi malem jam sebelas (pukul 23.00 WIB) sampai di Probolinggo jam setengah tiga. Pak Camatnya jam lima subuh baru sampai. Alhamdulillah diberi kesehatan,” ungkap Habib Hadi yang disambut dengan tepuk tangan riuh.

BACA JUGA :
Kendaraan yang Hilang Berhasil Ditemukan, Warga Probolinggo: Terima Kasih Pak Kapolres

Habib Hadi pun mengapresiasi langkah perangkat Kelurahan Mangunharjo bersama warga yang menziarahi makam tokoh-tokoh kelurahan setempat. “Itulah kewajiban kita untuk mengingat (jasa para leluhur). Janganlah kita mudah melupakan bahwasanya kehidupan ini tentunya ada tahapan-tahapan yang harus dijadikan sejarah atau nilai-nilai yang harus kita pertahankan. Sehingga kita semua bisa menjalankan apa yang menjadi kewajiban kita semua,” ujar Habib Hadi.

Sebelumnya, pada 19 juli lalu atau tepat pada hari pertama kalender 1445 Hijriyah, dilakukan ziarah makam bupati pertama yang berada di wilayah Kelurahan Mangunharjo. Dilanjutkan ziarah pada makam kepala desa pertama sampai kepala desa kelima Kelurahan Mangunharjo. Malam harinya, di tanggal yang sama dilanjutkan dengan istigasah dan jamasan kentongan.

BACA JUGA :
Desa Sukamanah Kecamatan Cibeber adakan Turnamen Sepak Bola

“Pelaksanaan jalan sehat berbudaya ini merupakan puncak kegiatan Belah Jimat Mangunharjo (Bersih Lahir Jiwa Masyarakat Mangunharjo) dalam rangka memperingati Tahun Baru Islam 2023,” kata Lurah Mangunharjo Hari Setioyani dalam laporannya, Minggu (23/7) pagi di hadapan Wali Kota Habib Hadi Zainal Abidin.

Yani mengatakan, tujuan dilakukannya giat ini yaitu untuk memberikan wawasan pada generasi muda tentang sejarah berdirinya Kelurahan Mangunharjo serta mempromosikan potensi seni dan budaya. “Sekaligus menghibur masyarakat di Kelurahan Mangunharjo. Selain itu juga ada kegiatan Bazar UMKM Kelurahan Mangunharjo untuk menggerakkan perekonomian yang pada akhirnya dapat memberikan kesejahteraan untuk masyarakat sekitar,” terang Lurah Yani-sapaan akrabnya.

Jalan sehat ini juga diikuti para tokoh masyarakat, tokoh adat, pelaku seni, pemilik UMKM, anak-anak, orang tua dewasa hingga nenek-nenek. Seperti Mbah Nanik Sri (71 tahun) dan rekannya Mbah Sri Astutik (75 tahun) yang merupakan RT 03 RW 05 kelurahan setempat. “Pokoknya warga Mangunharjo harus ikut tak terkecuali saya. Seperti biasanya saya sering melakukan jalan kaki dari rumah ke alun-alun bahkan sampai ke RSUD terus lurus ke Jalan Pangsud (Panglima Sudirman). Jalan kaki sendirian, ada mungkin lima kilometer,” tutur Mbah dengan empat orang itu menuturkan dengan penuh semangat.

BACA JUGA :
Pemkot Probolinggo Raih Tiga Penghargaan Sekaligus dari Kemkominfo

Hal senada juga diutarakan Mbah Sri yang memiliki 10 kupon yang ia beli dengan harga Rp 2 ribu per lembar. “Biar sehat dan panjang umur. Setiap pagi saya jalan kaki di sekitar rumah, mondar-mandir. Saya tidak makan nasi sudah lama. Saya biasanya kalau pagi sarapan pisang sama biskuit, siang minum susu, malamnya susu ettawa kambing,” urai Mbah Sri yang masih aktif dalam PKK Kelurahan Mangunharjo sebagai Ketua Koperasi Wanita Sumber Makmur pada zamannya Lurah Jarwo.

Mbah dengan enam orang cucu itu menitipkan sepenggal pesan pada generasi muda Kota Probolinggo. “Kita selalu ikuti jalan sehat biar badan sehat dan pikirannya juga sehat. Ikuti hal-hal yang positif, jangan terpengaruh pada hal-hal negatif,” pungkas Mbah Sri yang juga merupakan mantan guru itu. (*)
Pewarta : Sudarsono.

**) Ikuti berita terbaru BULETIN di Google News klik disini dan jangan lupa di follow.