Berita

Pelantikan JP3M Jateng, Ganjar Ceritakan Perjuangan Mbah Moen dan Nyi Hajar Dewantara

×

Pelantikan JP3M Jateng, Ganjar Ceritakan Perjuangan Mbah Moen dan Nyi Hajar Dewantara

Sebarkan artikel ini
Ganjar
Foto : Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

Semarang, BULETIN.CO.IDGubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memberikan motivasi perjuangan perempuan dalam pelantikan Jam’iyyah perempuan pengasuh pondok pesantren dan mubalighoh (JP3M) Jawa Tengah periode 2023-2028, Kamis (27/7/2023). Hal itu disampaikan Ganjar melalui cerita sejarah KH Maimoen Zubair dan istri Ki Hajar Dewantara Nyi Sutartinah.

KH Maimoen Zubair adalah ulama besar sekaligus pengasuh Pondok Pesantren Al Anwar, Sarang, Kabupaten Rembang. Ulama yang akrab disapa Mbah Moen ini dikenal mengajarkan nilai pancasila dan kebhinekaan kepada santri dan masyarakat. Ayah dari Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen ini meninggal dan disemayamkan di Mekah 6 Agustus 2019 lalu.

BACA JUGA :
Usai UI dan UGM, Giliran Mahasiswa Jatim Gegap Gempita Sambut Ganjar

“Saya kalau sowan ke Mbah Moen di Sarang, beliau sering bercerita tentang apa yang pernah dilakukannya dulu (masa muda),” kisah Ganjar Pranowo.

Menurutnya, apa yang dilakukan oleh Mbah Moen kepada bangsa dan negara dapat menjadi contoh agar terus diperjuangkan. Begitu pula dengan sosok, Nyi Sutartinah, istri dari Ki Hajar Dewantara.

“Ada yang tahu istri Ki Hajar Dewantara? Beliau adalah Nyi Sutartinah, sosok perempuan hebat. Ia tidak hanya menjadi seorang istri tapi juga ingin menjadi teman berjuang Ki Hajar dalam pendidikan,” ungkap Ganjar.

Gubernur berambut putih itu menuturkan bahwa sejarah dua sosok tersebut mampu menjadi inspirasi untuk terus bersemangat membangun bangsa dan negara, saat ini.

BACA JUGA :
Pertemuan Ganjar dan Gibran yang Berhias Senyuman

“Agar mereka terinspirasi bahwa pernah ada dalam catatan sejarah para Nyai ini berkontribusi pada bangsa dan negara tentu jauh tidak mudah dibanding sekarang. Ya, agar lebih semangat,” jelasnya.

Dalam kegiatan yang berlangsung di Gedung Gradhika Bhakti Praja Pemprov Jawa Tengah itu, Ganjar berharap para Nyai pondok pesantren dan mubalighoh dapat saling menguatkan dan mengedukasi, untuk saling berdaya melalui pondok pesantren dan pengajian.

“Dan saya titipkan agar lebih sadar terhadap masalah-masalah perempuan. Seperti KDRT, pernikahan dini yang biasanya korbannya juga perempuan, pada empowering, agar secara ekonomi mereka berdaya termasuk tentu ilmu agama yang paling basic,” imbuhnya.

BACA JUGA :
Innalilahi Wainnailaihi Roji'un, Polresta Banyuwangi Berdukacita Atas Meninggalnya Anggota Polri Berikut

Di lain sisi, Ganjar mengapresiasi keberadaan JP3M yang telah membuka cabang di beberapa negara.

“Saya menyampaikan selamat dan ternyata organisasi ini belum lama, sekitar 5 tahunan mungkin. Tapi cabangnya sudah ada di seluruh dunia. Ada tadi disampaikan di Jerman, Mesir, dan hari ini yang di Jawa Tengah dilantik,” tandasnya.(Red)

**) Ikuti berita terbaru BULETIN di Google News klik disini dan jangan lupa di follow.