Scroll untuk baca artikel
Berita

Pemkab Pamekasan Bersama SKK Migas dan ESDM Jatim Tinjau Semburan Sumur Bor di Kadur

×

Pemkab Pamekasan Bersama SKK Migas dan ESDM Jatim Tinjau Semburan Sumur Bor di Kadur

Sebarkan artikel ini
Foto : Pj Bupati Pamekasan bersama SKK Migas di sumur yang menyemburkan api di desa Kadur.

Pamekasan, BULETIN.CO.ID – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan, Madura, Jawa Timur kembali meninjau sumur bor yang sempat menyemburkan api beberapa waktu lalu di Desa Kadur, Kecamatan Kadur, Senin (22/1/2024).

Kali ini, Pemkab Pamekasan bersama satuan kerja khusus pelaksana usaha hulu minyak dan gas bumi (SKK Migas) dan Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jawa Timur untuk memastikan semburan air sumur itu tidak membahayakan kepada warga sekitar.

Hadir langsung pada kesempatan itu Penjabat Bupati Pamekasan, Masrukin, Pj. Sekda Pamekasan, Achmad Faisol, Kalaksa Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pamekasan, Akmad Dofir Rosidi, dan sejumlah pihak terkait lainnya.

BACA JUGA :
Bappebti-DKUPP Probolinggo Memberikan Bimtek Sistem Resi Gudang Kepada Pelaku Usaha Dan Petani

“Alhamdulillah, hasil pengujian dari tim gabungan yang meliputi ESDM provinsi, SKK migas, dan pertamina kesimpulan sementara tidak ada unsur kandungan yang membahayakan kepada masyarakat sekitar. Kandungan gas beracunnya nol” kata Pj. Bupati Pamekasan, Masrukin saat di lokasi.

Menurutnya, tim gabungan itu ingin memastikan kandungan berbahaya sebelum melakukan uji lab terhadap kandungan kandungan lainnya. Karena hal itu penting untuk keselamatan warga sekitar. Selanjutnya, kandungan air akan diuji di lab terpadu antara SKK migas, pertamina dan Dinas ESDM Jawa Timur.

BACA JUGA :
Jamaah Haji Asal Pamekasan Berangkat Hari Ini ke Embarkasi Surabaya, 1 Jamaah Gagal Berangkat

“Ini aman, hanya mengingatkan waspada seperti kemarin atas munculnya api masih tinggi apabila kena percikan, karena gasnya ini memicu api. Rekomendasinya (hasil uji lab,red) seperti apa kita tunggu, sementara aman” tandasnya.

Dia menjelaskan, berdasarkan pengamatan di lapangan kandungan air sumur bor tersebut lebih banyak apabila dibandingkan dengan sebelumnya. Sehingga tingkat kekhawatirannya semakin rendah.

“Harapannya ke depan kandungan air semakin banyak, dan gasnya semakin menipis. Sehingga betul-betul sumber air, memang kandungan air dan gas itu info dari para ahli mesti bercampur” tambahnya.

BACA JUGA :
Resmi, Kemenpan RB Launching Mall Pelayanan Publik Kabupaten Pamekasan di Jakarta

Sementara itu, Kabid Air Tanah Dinas ESDM Provinsi Jawa Timur, Ariful memastikan semburan sumur bor yang sebelumnga mengelurkan api itu tidak mengandung zat berbahaya. Tetapi, pihaknya akan melakukan uji laboratorium untuk mengetahui kandungan lain yang hasilnya nantinya akan dirilis kepada publik.

“Kami bersama tim untuk menambah data-data di lapangan, semoga data (hasil uji lab, red) bisa segera kami berikan” pungkasnya.(WF)

**) IIkuti berita terbaru BULETIN.CO.ID di Google News klik disini dan jangan lupa di follow.